AIR DALAM TEMPAT ANGGUR

Suatu desa akan mengadakan pesta besar-besaran. Untuk itu setiap penduduk diminta untuk menyumbangkan sebotol anggur. Telah disediakan sebuah tong besar di tengah lapangan desa tempat setiap penduduk memasukkan minuman anggur mereka.

Kemudian setiap hari penduduk desa itu berduyun-duyun menyetorkan anggur milik mereka ke dalam tong itu.

Pada hari yang telah ditentukan, semua penduduk berkumpul di lapangan desa dengan pakaian yang indah. Suasana sangat ramai dan meriah. Kemudian, kepala desa naik ke atas mimbar dan membuka kran tong tempat menyimpan anggur itu.

Betapa terkejutnya mereka ketika yang keluar dari tong itu adalah air biasa,bukan anggur sebagaimana yang mereka harapkan

Mengapa hal itu bisa terjadi?

Ternyata, salah seorang penduduk berpikir seperti ini: “Seandainya saya tidak memasukkan sebotol anggur tetapi hanya sebotol air biasa ke dalam tong raksasa ini, maka tentu tidak seorang pun yang akan merasakannya.

Apalah artinya sebotol air dibanding satu tong penuh anggur!”Sayangnya ia tidak menyadari bahwa semua orang di desa itu mempunyai pikiran yang sama: yaitu menyumbangkan sebotol air.

Maka, tong tempat anggur itu pun penuh berisi air biasa.

Bila kita berharap orang lain melakukan apa yang semestinya kita lakukan, jangan heran bila orang lain mungkin juga berpikiran sama.Maka, semua orang pun takkan mendapatkan apa-apa. Dan takperlu saling menyalahkan orang lain. Sebuah kemajuan tidak ditentukan oleh prasangka, melainkan tindakan nyata.

One Response to “AIR DALAM TEMPAT ANGGUR”

  1. hanggadamai Says:

    sekarang saatnya kita bertindak..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: