Kisah Tentang KEBENARAN dan IBARAT

Suatu hari Kebenaran pergi berjalan-jalan dengan bertelanjang diri,selayaknya bayi yang baru dilahirkan.

Namun apa yang terjadi?

Orang yang melihatnya malah berbalik lari menghindari. Tak seorang pun mau mengajaknya mampir ke rumah mereka.

Kebenaran merasa sedih dengan apa yang terjadi. Ia lalu menemui Ibarat.
Ibarat senantiasa mengenakan pakaian yang indah penuh warna-warni.
Ketika melihat Kebenaran, Ibarat berkata, “Katakan, apa yang membuatmu sedih sobat?”

Dengan getir, Kebenaran menjawab, “Saya sedih. Sangat sedih. Usiaku sudah sangat tua, namun tak seorang pun mau mengenaliku, bahkan menyapaku.
Tak seorang pun mau menerimaku.”

Mendengarkan hal ini, Ibarat membalas, “Orang-orang itu menghindarimu bukan karena kau tua. Bukankah aku juga tua sebagaimana engkau. Namun, semakin tua usiaku, semakin banyak orang yang menyukaiku.  Mari, aku sampaikan satu rahasia:
Setiap orang menyukai hal-hal yang sedikit samar-samar dan cantik.Mari, aku pinjami kau pakaian indahku ini, maka akan kau lihat orang-orang yang menyingkirkanmu tadi akan mengajakmu ke rumah mereka, dan senang dengan kehadiranmu. ”

Lalu, Kebenaran mengikuti saran dari Ibarat.
Ia mengenakan pakaian indah yang dipinjamnya dari Ibarat.
Dan, sejak saat itu, Kebenaran dan Ibarat selalu berjalan bergandengan.

Teman, Seringkali kebenaran yang disampaikan secara langsung terasa menyakitkan, menakutkan, dan tak dimengerti.

Namun, kebenaran yang disampaikan di balik cerita dan kisah-kisah selalu mudah diterima tanpa harus merasa dinasehati.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: