Jalan Raya Raja

Pada suatu jaman hiduplah seorang Raja yang membangun sebuah jalan raya untuk seluruh penduduk kerajaannya. Setelah pembangunan jalan raya itu selesai dan sebelum jalan raya itu dibuka untuk umum, sang Raja mengadakan sebuah sayembara. Ia mengundang semua orang untuk turut serta.

Lombanya cukup sederhana, pemenangnya adalah mereka yang melakukan perjalanan yang terbaik.Pada hari yang ditentukan semua orang berduyun-duyun. Ada yang mengendarai kereta kencana yang mewah. Ada yang mengenakan pakaian kebesaran, tata rias rambut indah. Ada pula yang membawa perbekalan makanan yang lezat. Beberapa anak muda mengenakan pakaian olahraga dan berlari sepanjang jalan.

Semua peserta berjalan sepanjang hari, namun ketika satu per satu tiba digaris finish, mereka mengeluh pada Raja bahwa terdapat sebuah batu besar dan puing-puing reruntuhan di sebuah sudut jalan yang menghalangi perjalanan mereka.

Hingga pada petang harinya, seorang peserta terakhir tiba seorang diri. Ia tampak lelah dan kotor. Ia berjalan menuju sang Raja dan memberikan salam hormat. Setelah itu ia menyerahkan sekantung emas kepada sang Raja. Katanya,”Maaf paduka. Hamba tiba terlambat karena hamba harus menyingkirkan sebongkah batu besar dan reruntuhan yang menghalangi jalan. Dan ketika hamba mengangkat batu itu, hamba menemukan sekantung emas ini tertimbun dibawahnya. Hamba tidak tahu milik siapakah emas ini. Karena itu, hamba mohon paduka mengembalikannya pada pemiliknya semula.”

Sang Raja menjawab, “Kau adalah pemilik sekantung emas itu.”

Pejalan itu menyahut, “Oh tidak paduka. Ini bukan milik hamba. Hamba tidak pernah memiliki harta sekian banyak.”

“Oh tentu saja,” kata sang Raja. “Kau berhak memiliki emas ini, karena engkau telah memenangkan perlombaan ini.

Pemenang lomba ini adalah mereka yang bisa melakukan perjalanan yang terbaik; yaitu mereka yang bisa membuat jalan itu menjadi baik agar mudah dilalui oleh orang lain.

Teman, Kita semua adalah pejalan di atas bumi ini. Dan, perjalanan terbaik kita adalah perjalanan yang membuat generasi mendatang mampu meneruskan kehidupan yang sejahtera di muka bumi ini. Dan itu terwujud bila kita senantiasa menyingkirkan penghalang, bukan hanya mengeluh.

Di balik setiap hambatan selalu menunggu kesempatan emas.

2 Responses to “Jalan Raya Raja”

  1. hanggadamai Says:

    yups kita memang tidak boleh mengeluh…

  2. akmalhasan Says:

    Wah artikel sangat cocok dengan realitas kondisi jalan setelah musim penghujan n banjir kemaren Pak🙂

    Pemeliharaan jalan oleh instansi terkait akan sangat memudahkan mobilitas masyarakat dan merupakan salah satu wujud nyata menjalankan amanah pilkada🙂

    Syukron…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: